KULTUM PENDAR HIKMAH

NUR ALLAH MELIPUTI KEHIDUPAN

Oleh : CM. Hizboel Wathony
Sabtu, 09 Juni 2018 / 24 Ramadhan 1439 Hijriyah

“Allah mengklaim Diri-Nya sebagai Nur yang berarti "kehidupan", ini terbukti di dalam surat An-Nuur ayat 35 menjelaskan bahwa "Allah yang memberikan cahaya pada langit dan bumi." Dimaksud cahaya disini ialah "kehidupan". Tapi pada sisi lain bahwa ilmu juga diumpamakan cahaya dan kedatangan Nabi Muhammad SAW disebut sebagai cahaya”.

Anak-anakku semuanya,

Yang peru kita renungkan ialah tetang nurullah atau cahatya ALah yang alah sendiri menjelaskan di dalam firman-Nya dalam QS. An Nuur ayat 35 :

۞ اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ مَثَلُ نُورِهِ كَمِشْكَاةٍ فِيهَا مِصْبَاحٌ ۖ الْمِصْبَاحُ فِي زُجَاجَةٍ ۖ الزُّجَاجَةُ كَأَنَّهَا كَوْكَبٌ دُرِّيٌّ يُوقَدُ مِنْ شَجَرَةٍ مُبَارَكَةٍ زَيْتُونَةٍ لَا شَرْقِيَّةٍ وَلَا غَرْبِيَّةٍ يَكَادُ زَيْتُهَا يُضِيءُ وَلَوْ لَمْ تَمْسَسْهُ نَارٌ ۚ نُورٌ عَلَىٰ نُورٍ ۗ يَهْدِي اللَّهُ لِنُورِهِ مَنْ يَشَاءُ ۚ وَيَضْرِبُ اللَّهُ الْأَمْثَالَ لِلنَّاسِ ۗ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

"Allah (Pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu."

Allah-lah yang memberikan cahatya langit dan bumi dnegan kata lain Allah SWT sendiri membrikan perumpamaan bahwa diri-Nya itu ibarat nur atau cahaya. Berarti jika Allah SWT memberikan cahaya langit dan bumi maka langit dan bumi itu sesuatu yang gelap gulita. Inilah yang disebut “addunnya zulmatun” dunia itu poenuh dengan kegelapan. Kalau kita renungkan agi dunia ini gelap maka tidak ada yang dapat emneranginya kecuali Allah SWT. Lalu, pertanyaannya ialah apakah iya kita bisa hidup di dalam kegelapan? Jika kita di dalam kegelapan bagaimana bisa mengenali anak, istri bahkan apa saja yang ada di sekitar kita jika dalam keadaan gelap. Namun apabila di kondisi terang semua akan terlihat dengan jelas. Jadi, jika Allah SWT sudah memberikan penjelasan bahwa diri-Nya ialah cahaya maka tidak ada jalan lain selain kita harus mengikuti cahaya itu sendiri karena yang akan membimbing kita itu ialah nur atau cahaya dan disebut nur/cahaya dalam perumpamaan lain ialah ilmu. Jadi, ilmu itu bisa dijadikan obor. Maka dalam pengertian Allah SWT itu cahaya ialah Allah SWT memberikan ilmu dalam kehidupan manusia atau Allah SWT memberikan kehidupan manusia untuk menjalaninya di dunia ini. Barang siapa ingin mendapatkan kebahagiaan di dunia maka dengan ilmu, barang siapa yang ingin mendapat kebahagiaan di akhirat maka dengan ilmu, Barang siapa yag ingin mendapatkan kebahagiaan keduanya maka dengan ilmu. Maka orang yang tidak berilmu tidak mungkin mendapatkan bimbingan dari Allah SWT sementara orang yang beriman itu ialah pemimpinnya Allah SWT yang dapat mengeluarkan dari kegelapan menuju ke yang terang. Ini diisyaratkan dalam firman Allah SWT dalam QS. Al Baqarah ayat 257

‎
اللهُ وَلِيُّ الَّذِينَ ءَامَنُوا يُخْرِجُهُم مِّنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَوْلِيَآؤُهُمُ الطَّاغُوتُ يُخْرِجُونَهُم مِّنَ النُّورِ إِلَى الظُّلُمَاتِ أُوْلَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ. 
        

"Allah Pelindung orang-orang yang beriman, Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (Iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah setan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya." 

Allah SWT yang menjadi wali-wali orang yang beriman, pemimpin orang-orang yang beriman. Dia akan mengeluarkan dirimu dari kegelapan menuju ke yang terang. Namun orang yang tidak dipimpin oleh Allah SWT tentu saja dipimpin oleh Thoghut yaitu mengeluarkan dari yang terang menuju ke yang gelap. Itulah orang yang lebih mengikuti hawa nafsunya ketimbang mengikuti nur yang diberikan Allah SWT. Disebutkan pula bahwa nur itu sebagai ilmu bahwa ilmu itu cahaya, amal juga cahaya. Maka beruntunglan orang yang mendapatkan dua cahaya itu.

Ilmu ialah nur sebagai perwakilan cahaya, amal ialah nur sebagai perwakilan cahaya. Maka amal yang dikehendaki disini ialah kehidupan di dunia ini dan inilah yang dijelaskan dengan bahwa Allah SWT yang memberikan kehidupan. Yakni maksud Allah SWT memberikan cahaya/nur langit dan bumi ialah memberikan kehidupan dan di dalam kehidupan itu ada ilmu. Maka tahapannya ialah ilmu sebagai nur kehidupan juga sebagai nur dalam bentuk amal perbuatan.

Anak-anakku semuanya,

Selamat berbuka puasa, semoga Allah SWT melimpahkan hidayah-Nya kepada kita dalam bentuk nur/cahaya yang tidak pernah padam dan sekaligus tidak menyilaukannya.

Last Post

Sabar Menjadi Perisai Hidup
Mursyid Akmaliah - Ahad, 22 Juli 2018

Click Me

Tawakal Hanya Pada Allah
Mursyid Akmaliah - Ahad, 15 Juli 2018

Click Me

Takdir Mubram Dan Muallaq
Mursyid Akmaliah - Ahad, 08 Juli 2018

Click Me

Enam Hari Puasa Di Bulan Syawal
Mursyid Akmaliah - Ahad, 01 Juli 2018

Click Me

Riya’
Mursyid Akmaliah - Ahad, 24 Juni 2018

Click Me

Hubbu Dunya
Mursyid Akmaliah - Ahad, 17 Juni 2018

Click Me

Kembali Pada Fitrah Diri
Mursyid Akmaliah - Jumat, 15 Juni 2018

Click Me

Menghitung Ibadah Puasa Kita
Mursyid Akmaliah - Kamis, 14 Juni 2018

Click Me

Berdoa Sesuai Kehendaknya
Mursyid Akmaliah - Rabu, 13 Juni 2018

Click Me

Menjaring Lailatul Qodar
Mursyid Akmaliah - Selasa, 12 Juni 2018

Click Me

Hakikat Hijab
Mursyid Akmaliah - Senin, 11 Juni 2018

Click Me

Hakikat Iman, Islam Dan Ihsan
Mursyid Akmaliah - Ahad, 10 Juni 2018

Click Me

Menghitung Waktu
Mursyid Akmaliah - Jumat, 08 Juni 2018

Click Me

‘itikaf Menjernihkan Jiwa
Mursyid Akmaliah - Kamis, 07 Juni 2018

Click Me

Tawadhu’ Dalam Beribadah
Mursyid Akmaliah - Rabu, 06 Juni 2018

Click Me

Ruh Ibadah Ialah Ikhlas
Mursyid Akmaliah - Selasa, 05 Juni 2018

Click Me

Banyak Amal Berlimpah Anugerah
Mursyid Akmaliah - Senin, 04 Juni 2018

Click Me

Sambut Panggilan Allah
Mursyid Akmaliah - Ahad, 03 Juni 2018

Click Me

Doa Dikabulkan
Mursyid Akmaliah - Sabtu, 02 Juni 2018

Click Me

Mengistirahatkan Jiwa
Mursyid Akmaliah - Jumat, 01 Juni 2018

Click Me

Menyibak Tirai Takdir
Mursyid Akmaliah - Kamis, 31 Mei 2018

Click Me

Kehendak
Mursyid Akmaliah - Rabu, 30 Mei 2018

Click Me

Hamba Hawalah
Mursyid Akmaliah - Selasa, 29 Mei 2018

Click Me

Syarat Taubat
Mursyid Akmaliah - Senin, 28 Mei 2018

Click Me

Luas Ampunan Allah
Mursyid Akmaliah - Ahad, 27 Mei 2018

Click Me

Sikap Hati Dalam Berpuasa
Mursyid Akmaliah - Sabtu, 26 Mei 2018

Click Me

Merasa Bisa Dan Mampu
Mursyid Akmaliah - Jumat, 25 Mei 2018

Click Me

Qona’ah Atau Nerimo
Mursyid Akmaliah - Kamis, 24 Mei 2018

Click Me

Puasa Menghancurkan Ego
Mursyid Akmaliah - Rabu, 23 Mei 2018

Click Me

Hajbun, Tirai Atau Penghalang
Mursyid Akmaliah - Selasa, 22 Mei 2018

Click Me

Sum’ah
Mursyid Akmaliah - Senin, 21 Mei 2018

Click Me

Malal, Penjemu Dan Pembosan
Mursyid Akmaliah - Ahad, 20 Mei 2018

Click Me

Futur, Lemah Dalam Mendirikan Ibadah
Mursyid Akmaliah - Sabtu, 19 Mei 2018

Click Me

Kasal, Segan Atau Pemalas
Mursyid Akmaliah - Jumat, 18 Mei 2018

Click Me

Niat Karena Bersyukur
Mursyid Akmaliah - Kamis, 17 Mei 2018

Click Me

Namimah Alias Fitnah
Mursyid Akmaliah - Ahad, 13 Mei 2018

Click Me

Ghibah, Membicarakan Aib Saudaranya
Mursyid Akmaliah - Ahad, 06 Mei 2018

Click Me

Ghadab Alias Marah
Mursyid Akmaliah - Ahad, 29 April 2018

Click Me

Takabur Alias Sombong
Mursyid Akmaliah - Ahad, 22 April 2018

Click Me

Ujub Alias Narsis
Mursyid Akmaliah - Ahad, 15 April 2018

Click Me

Hakikat Isra' Mi'raj
Mursyid Akmaliah - Sabtu, 14 April 2018

Click Me

Hasud Alias Dengki
Mursyid Akmaliah - Ahad, 08 April 2018

Click Me

Zhon, Sumber Penyakit Hati
Mursyid Akmaliah - Ahad, 01 April 2018

Click Me

Nafsu Dalam Diri Manusia
Mursyid Akmaliah - Ahad, 25 Maret 2018

Click Me

Syirik, Menyekutukan Allah
Mursyid Akmaliah - Ahad, 18 Maret 2018

Click Me

Sabar
Mursyid Akmaliah - Ahad, 11 Maret 2018

Click Me

Anugerah
Mursyid Akmaliah - Ahad, 04 Maret 2018

Click Me

Narasi Cinta
Mursyid Akmaliah - Ahad, 25 Februari 2018

Click Me